Materi Dasar MATLAB, AUTOCAD, dan SOLIDWORKS

 

 MATERI DASAR MATLAB

MATLAB adalah sebuah bahasa dengan kinerja tinggi untuk komputasi masalah teknik. MATLAB mengintegrasikan komputasi, visualisasi, dan pemrograman dalam suatu model yang sangat mudah untuk pakai dimana masalah-masalah dan penyelesaiannya diekspresikan dalam notasi matematika yang familiar. Penggunaan Matlab meliputi:

  • Matematika dan komputasi
    • Pembentukan algoritma
    • Akusisi data
    • Pemodelan, simulasi, dan pembuatan prototype
    • Analisa data, explorasi, dan visualisasi
    • Grafik keilmuan dan bidang rekayasa

Nama MATLAB merupakan singkatan dari matrix laboratory. Dalam lingkungan perguruan tinggi teknik, Matlab merupakan perangkat standar untuk memperkenalkan dan mengembangkan penyajian materi matematika, rekayasa dan kelimuan. Di industri, MATLAB merupakan perangkat pilihan untuk penelitian dengan produktifitas yang tingi, pengembangan dan analisanya. Fitur-fitur MATLAB sudah banyak dikembangkan, dan lebih kita kenal dengan namatoolbox. Sangat penting bagi seorang pengguna MATLAB, toolbox mana yang mandukung untuk learn dan apply technology yang sedang dipelajarinya. Toolbox ini merupakankumpulan dari fungsi-fungsi MATLAB (M-files) yang telah dikembangkan ke suatu lingkungan kerja MATLAB untuk memecahkan masalah dalam kelas particular. Area-area yang sudah bisa dipecahkan dengan toolbox saat ini meliputi pengolahan sinyal, system kontrol, neural networks, fuzzy logic, wavelets, dan lain-lain.

 

Sebagai sebuah system, MATLAB tersusun dari 5 bagian utama:

  1. Development Environment,merupakan sekumpulan perangkat dan fasilitas yang membantu kita untuk menggunakan fungsi-fungsi dan file-file MATLAB. Beberapa perangkat ini merupakan sebuah Graphical User Interfaces (GUI). Termasuk didalamnya adalah MATLAB desktop dan Command Window, Command History, sebuah editor dan debugger, dan browsers untuk melihat helpworkspace, files, dan search path.
  2. MATLAB Mathematical Function Library,merupakan sekumpulan algoritma komputasi mulai dari fungsi-fungsi dasar sepertri: sum, sin, cos, dan complex arithmetic, sampai dengan fungsi-fungsi yang lebih kompek seperti matrix inversematrix eigenvalues, Bessel functions, dan fast Fourier transforms.
  3. MATLAB Language, merupakan suatu high-level matrix/array languagedengan control flow statements, functions, data structures, input/output, dan fitur-fitur object-oriented programming. Ini memungkinkan bagi kita untuk melakukan kedua hal baik “pemrograman dalam lingkup sederhana ” untuk mendapatkan hasil yang cepat, dan “pemrograman dalam lingkup yang lebih besar” untuk memperoleh hasil-hasil dan aplikasi yang komplek.
  4. Graphics, MATLAB memiliki fasilitas untuk menampilkan vector dan matrices sebagai suatu grafik. Didalamnya melibatkan high-level functions(fungsi-fungsi level tinggi) untuk visualisasi data dua dikensi dan data tiga dimensi, image processing, animation, dan presentation graphics. Ini juga melibatkan fungsi level rendah yang memungkinkan bagi kita untuk membiasakan diri untuk memunculkan grafik mulai dari benutk yang sederhana sampai dengan tingkatan graphical user interfaces pada aplikasi MATLAB.
  5. MATLAB Application Program Interface (API), merupakan suatulibrary yang memungkinkan program yang telah kita tulis dalam bahasa C dan Fortran mampu berinterakasi dengan MATLAB. Ini melibatkan fasilitas untuk pemanggilan routines dari MATLAB (dynamic linking), pemanggilan MATLAB sebagai sebuahcomputational engine, dan untuk membaca dan menuliskan MAT-files.

Matlab menyediakan beberapa fasilitas, diantaranya :

  1. Manipulasi mudah untuk membentuk matriks.
  2. Sejumlah rutin yang yang biasa diakses dan dimodifikasi dengan mudah.
  3. Fasilitas canggih untuk mendapatkan gambar berdimensi dua atau tuga.
  4. Kemudahan untuk menulis program yang singkat, sederhana, yang dapat dikembangkan sesuai kebutuhan.
    1. Jendela perintah (Command Window)

Pada command window, semua perintah matlab dituliskan dan diekskusi. Kita dapat menuliskan perintah perhitungan sederhana, memanggil fungsi, mencari informasi tentang sebuah fungsi dengan aturan penulisannya (help), demo program, dan sebagainya. Setiap penulisan perintah selalu diawali dengan prompt ‘>>’. Misal, mencari nilai sin 750, maka pada command window kita dapat mengetikkan:

>> sin(75)

ans =

-0.38778

 

  1. Jendela ruang kerja (Workspace)

Jendela ini berisi informasi pemakaian variabel di dalam memori matlab. Misalkan kita akan menjumlahkan dua buah bilangan, maka pada command window kita dapat mengetikkan:

 

>> bilangan1 = 10

bilangan1=10

>> bilangan2 = 5

bilangan1=10

>> hasil= bilangan1 + bilangan2

hasil=15

 

Untuk melihat variabel yang aktif saat ini, kita dapat menggunakan perintah who.

 

>> who

Your variables are:

bilangan1 bilangan2 hasil

 

  1. Jendela histori (Command History)

Jendela ini berisi informasi tentang perintah yang pernah dituliskan sebelumnya. Kita dapat mengambil kembali perintah dengan menekan tombol panah ke atas atau mengklik perintah pada jendela histori, kemudian melakukan copy-paste ke command window.

 

  1. Variabel

Seperti bahasa pemrograman lainnya, matlab pun memiliki variabel, tetapi dalam penulisannya, variabel di dalam matlab tidak perlu dideklarasikan, karena matlab mampu mengenali tipe data dari variable dari isi variabel tersebut. Aturan penulisan variabel pada matlab sama dengan aturan pada bahasa pemrograman lainnya, yaitu bersifa case sensitive, diawali dengan huruf dan selanjutanya boleh menggunakan gabungan huruf-angka atau tanda garis bawah. Matlab mampu mengenali sampai 31 karakter pertama, selanjutnya diabaikan.

Contoh:

>> var1=6.7

var1 =

6.7

>> var_2=[2 3 4]

Var_2 =

2 3 4

 

Semua tipe data di matlab memiliki bentuk yang sama, yaitu array. Array minimal berukuran 0x0 dan dapat bertambah menjadi array n x m dimensi dengan sebarang ukuran. Matlab mempunyai beberapa tipe data dasar (atau class), yaitu: logical, char, numeric, cell, structure, java classes, function handles.

 

Himpunan persamaan linier

Semula MATLAB diciptakan untuk menyederhanakan komputasi matriks dan aljabar linier yang terdapat berbagai aplikasi. Salah satu masalah yang paling umum dalam aljabar linier  adalah menemukan penyelesaian dari sekumpulan permasalahan linier.

Contoh :

Sebagai kumpulan persamaan linier : A . x = b

Dengan symbol persamaan matematis (.) diartikan dalam konteks matriks, tidak dalam konteks array. Dalam MATLAB perkalian matriks dilambangkan dengan asrteriks (*). Persamaan diatas berarti perkalian matriks antara matriks A dengan vektor x sama dengan vektor b. ada atau tidaknya solusi bagi persamaan diatas adalah masalah aljabar linier. Jika terdapat suatu penyelesaian, maka juga terdapat beberapa metode untuk menemukan penyelesaian itu, seperti elimunasi Gauss, faktorisasi LU, atau penggunaan langsung dari A-¹.

secara analisis, penyelesaian ditulis sebagai x =  A-¹ .b

Fungsi – fungsi pada MATLAB

  1. Fungsi – fungsi pada Skalar :

exp      log       abs       round   sqrt

  1. Fungsi – fungsi pada vector :

Max     min      sum      prod     sort      median                        mean                std

  1. Fungsi – fungsi Matriks :

Selain fungsi – fungsi untukmenyelesaikan himpunan persamaan linier, MATLAB juga banyak menyediakan fingsi Matriks tang berguna untuk menyelesaikan masalah – masalah numeric aljabar linier. Untuk informasi lebih lanjut dapan digunakan on–line help atau referensi on–lineMATLAB.

inv                   : invers

lu                     : faktorisasi LU

qr                     : faktorisasi QR

exmp               : eksponsial matriks

sqrtm               : akar matriks

det                   : determinan

size                  : ukuran matriks

eig                   : eigenvalue dan eigen vector

cdf2rdf                        : bentuk kompleks diagonal ke bentuk real diagonal

chol (A)           : faktorisasi cholesky

cond (A)          : bilangan kondisi matriks

det (A)             : determinan

inv (A)             : invers matriks

  1. Fungsi Trigonometri

ain                   : sinus

sinh                  : sinus hiperbolik

asin                  : invers sinus

cos                   : cosines

acos                 : invers cosines

tan                   : tangen

atan                 : invers tangent5.      Save and Load

Biasanya diinginkan untuk menyimpan hasil – hasil dari operasi MATLAB ke dalam media yang lebih permanan, misalnya harddisk atau flashdisk. Digunakan perintah dengan singkatan di bawah ini :

>> save name_file.mat

Jika diinputkan kata save, maka semua variable kerja yang aktif akan disimpan dalan ekstensi .mat. sesudah tersimpan dalam memori sekunder, nilai data yang tersimpan dalam file tersebut dapat dipanggil kembali ke memori dengan perintah load berikut :

>> load name_file.mat

  1. Variabel dalam MATLAB

Seperti compiler lain, MATLAB memiliki aturan dalam menamakan variable. Variable harus terdiri dari satu kata tidak terpisah atau tidak mengandung spasi. Panjang suatu variable maksimal 32 karakter. Variable harus dimulai dengan huruf, angka atau kombinasi dari padanya. Variable tidak boleh diberi nama sama dengan variable khusus yang sudah tercantum dalam MATLAB, missal : ans, pi, ops, flops, inf.

  1. LANGKAH-LANGKAH PERCOBAAN

Ketikkan pada command window perintah berikut :

  • Membuat matriks

>> a = [ 1 2 3; 4 5 6; 7 8 0];

  • Perintah untuk mencari invers matriks

>>  inv(a)

  • Menjumlahkan variable a = 7 b = 8

>> a=7;

>> b=8;

>> c=a+b;

Ketikkan pada Command window perintah berikut, kemudian amati dan beri penjelasan

>> a=[1 2 3 ; 4 5 6; 7 8 0]

>> b=[3 6 6 ; 8 0 4; 3 5 1]

>> det(a)

>> inv(a)*b

>> a/b

>> a*b

>> a+b

Ketikkan pada Command window perintah berikut, kemudian amati dan beri penjelasan.

>> x=-1:0.01:2;

>> y=1./((x-0.5).^3+0.1)+1./((x-0.7).^3+0.002)-8;

>> figure(1);

>> plot(x,y);

>> title(‘Contoh membuat Grafik’),xlabel(‘x’),ylabel(‘y’);

>> grid;

  1. HASIL DAN PEMBAHASAN

         Membuat perintahpada Command Window

Membuat matriks

Setelah mengetik perintah Tersebut maka hasilnya akan seperti berikut:

>> a = [ 1 2 3; 4 5 6; 7 8 0];

a =

1   2   3

4   5   6

7   8   0

Perintah diatas digunakan untik membuat matriks 3×3.

  • Perintah untuk mencari invers matriks

>>inv(a)

Setelahmengetikperintah di atasmakahasilnyaakansepertiberikut:

>>inv(a)

ans =

-1.7778    0.8889   -0.1111

1.5556   -0.7778    0.2222

-0.1111    0.2222   -0.1111

  • Menjumlahkan variable a = 7 danb = 8

>> a=7;

>> b=8;

>> c=a+b;

Setelah mengetik perintah di atas maka hasilnya akan seperti berikut:

>> a=7;

>> b=8;

>> c=a+b;

>>c

c =

15

Perintah tersebut untuk menjumlahkan variabel yaitu a dengan nilai 7 dan b dengan nilai 8.

                Membuat perintah pada Command Window.

  1. Setelah membuat perintah>> a=[1 2 3 ; 4 5 6; 7 8 0]  ,maka hasilnya seperti berikut :

>> a=[1 2 3 ; 4 5 6; 7 8 0]

a =

1   2   3

4   5   6

7   8   0

Perintah diatas digunakan untuk membuat matriks A dengan ukuran3×3.

  1. Setelah membuat perintah>> b=[3 6 6 ; 8 0 4; 3 5 1]  ,maka hasilnya seperti berikut :

>> b=[3 6 6 ; 8 0 4; 3 5 1]

b =

3   6  6

8   0   4

3   5   1

Perintah diatas digunakan untuk membuat matriks A dengan ukuran 3×3.

Setelah membuat perintah>>det(a),maka hasilnya seperti berikut :

ans =

27

Perintah :>>det(a)digunakan untuk mencari nilai determinan suatu matriks.

Setelah membuat perintah >> inv(a)*b, maka hasilnya seperti berikut :

>>inv(a) *b

ans =

1.4444  -11.2222   -7.2222

-0.8889   10.4444    6.4444

1.1111   -1.2222    0.1111

Perintah :perintah>>inv(a)*b digunakan untuk mencari nilai invers dua buah matriks atau lebih,

  1. Setelah membuat perintah>>a/b   ,maka hasilnya seperti berikut :

>>a/b

ans =

0.5294    0.0147   -0.2353

0.8824    0.1912   -0.0588

-0.5294    0.2353    2.2353

Perintah :>>a/b  digunakan untuk pembagian dua buah matrik satau Lebih.

  1. Setelah membuat perintah>>a*b   ,maka hasilnya seperti berikut :

>>a*b

ans =

28    21    17

70    54    50

85    42    74

Perintah :>>a/b  digunakan untuk perkalian dua buah matriks atau lebih.

Setelah membuat perintah>>a+b,maka hasilnya seperti berikut :

>>a+b

ans =

4     8     9

12     5    10

10    13     1

Membuattampilangambarpada output window

    Ketiklah perintah berikut :

>> x=-1:0.01:2;

>> y=1./((x-0.5).^3+0.1)+1./((x-0.7).^3+0.002)-8;

>>figure(1);>> plot(x,y);

>>title(‘ContohmembuatGrafik’),xlabel(‘x’),ylabel(‘y’);

>>grid;

Setelah di debug maka perintah perintah tersebut akan memunculkan tampilan berikut ini :

Gambar 1.tampilan figure 1

https://fastabikulkhairatngaly.wordpress.com/2012/11/05/pengenalan-matlab/

http://rahman011.blogspot.co.id/2012/05/pengenalan-matlab-1.html

 

AUTOCAD

AutoCAD adalah software atau perangkat lunak komputer yang digunakan untuk menggambar, baik itu 2 Dimensi ataupun 3 Dimensi. CAD sendiri memiliki arti Computer Aided Design. Program ini di kembangkan oleh Autodesk,Inc, sebuah perusahaan multinasional yang bermarkas di Mill Valley, California.

AutoCAD paling sering digunakan untuk menggambar sipil, bangunan, mesin, design interior, pemetaan, piping diagram dan masih banyak lagi. Secara garis besar, AutoCAD sering digunakan oleh arsitek, engineer, maupun para designer lainnya. Interface yang ringan dengan  pengoperasian yang mudah menjadikan AutoCAD sebagai software CAD paling terkenal dan paling banyak digunakan di seluruh dunia.

Layar Auto CAD terdiri dari:

  1. Layar Gambar

Bagian layar gambar ini adalah tempat untuk menggarnbar dan Auto CAD menampilkan cursor. Di daerah ini, cursor dapat digerak-gerakkan lewat pointing device  atau mouse.

  1. Command Line/ Prompt

Command line  promp yaitu tempat untuk memasukkan perintah-pcrintah lewat keyboard. Kemudian Auto CAD menampilkan prompt untuk dipilih dan keterangan-keterangan lainnya. Command line berada di sebelah bawah-kiri layar Auto CAD.

  1. Status Line

Status lineletaknya di sebelah atas layar gambar. Bagian ini dapat menampilkan keterangan-keterangan tentang nama layar, koordinat dan keberadaan cursor dan lain-lain.

  1. Pull-Down Menu

Bagian ini berada di sebelah atas layar gambar. Jika kita ingin menggambar sualu objek, maka kita meng-klik Pull – Down Menu kemudian pilih salah satu objek yang hendak digambar (misalnya menggambar garis, maka klik line)

  1. Cursor Menu

Menu ini akan tampil di layar gambar ( di mana saja dan layar gambar) bila kita klik tombol mouse sebelah kanar.

Toolbar Dimensi :
Fungsi dari toolbar dimensi pada AutoCAD secara khusus digunakan untuk memberi dimensi atau ukuran pada gambar, macamnya sendiri ada Linear Dimension, Angular Dimension, Radius Dimension, Aligned Dimension, dan fungsi-fungsi dimensi lainnya.

Toolbar Draw :

Fungsi Draw Toolbar pada AutoCAD ini digunakan sebagai command / perintah untuk membuat suatu gambar objek, seperti perintah membuat garis, lingkaran, kotak, polygon, ellipse, text, tabel dan lainnya.

Object Snap / Drafting Tools :

Fungsi dari toolbar object snap pada AutoCAD, digunakan sebagai alat bantu saat kita menggambar nanti. Fungsinya adalah mengunci kursor di titik tertentu pada objek, agar hasil gambar kita nantinya akurat dan sempurna.

Modify Toolbar:

Fungsinya adalah untuk memodifikasi gambar / garis yang sudah kita buat, contoh beberapa perintahnya antara lain erase, trim, extend, copy, move, mirror, array, offset, dan lain sebagainya.

Styles Toolbar / Dimension Style :

Fungsinya adalah untuk menentukan style dari suatu dimensi, digunakan untuk menentukan besaran huruf dimensi, font yang dipakai, warna dimensi, toleransi, skala dimensi dan lainnya.

Layers Toolbar:

Digunakan untuk membuat layer atau lapisan saat menggambar, tools ini wajib digunakan karena akan sangat membantu kita saat menggambar. Memudahkan kita saat editing gambar atau selecting gambar nantinya. Disamping itu layer juga bisa kita tentukan warna, jenis garis, serta tebal garisnya. Biasanya saat hasilnya nanti kita print / plot akan terlihat, tebal tipis garisnya.

Properties :

Digunakan untuk menentukan tebal garis, jenis garisnya serta warna garisnya. Pada dasarnya tools ini jarang digunakan, dan saya lebih merekomendasikan untuk menggunakan layer daripada tools ini.

Pointer :

Fungsi dari pointer di AutoCAD untuk selecting tool, atau bisa juga untuk pick tools, yaitu untuk memilih suatu objek atau untuk seleksi objek. Gambar disebelah kiri adalah pointer default saat kita tidak memberika perintah. Dan yang di sebelah kanan pointer berubah menjadi select tool saat ada perintah seleksi objek.

Command Line :

Fungsi dari command line adalah catatan, ataupun panduan saat kita memberikan perintah / command.

Memberikan Perintah pada Auto CAD

Ada beberapa cara unluk memberikan penintah padaAuto CAD:

  1. Mengetikkan perintah di command line (di sebelah kiri-bawah layar)

Command :  line <enter>

  1. Units

Perintah units dgunakan untuk mengatur tipe dan text ukuran, baik ukuran dalam arah panjang maupun ukuran dalam bentuk sudut, juga menentukan banyak angka di belakang koma (desmial) dan memilih satuan yang digunakan (apakah mm, cm dan yang lainnya)

ü  Command : Units (enter) muncul kotak dialog Drawing Units (tentukan pilihan)

  1. Limits

Limits digunakan untuk menentukan batas—batas menggambar di layar (ukuran kertas)

ü  Command: Limits(enter)

  1. Grid, Snap Grid, Ortho
  2. Grid (F7)

Perintah Grid menampilkan pola berbentuk titik—titik (dots) di layar gambar Jarak antara grid dapat ditentukan sesuat dengan yang kita inginkan. Pola grid ini ditampilkan hanya di daerah limits saja.

ü  Command: grid (enter)

 

 

  1. Snap grid (F9)

Cross-hairs di dayar dapat digerakkan atau digeser dengan hebas. Tetapi jika kita ingin menempatkan pada sualu titik/ tempal dengan tepat, terasa sulit sekali. Hal ini dapat diatasi dengan perintah snap, sedemikian rupa cross-hairs dapat digerakan secara tersentak-sentak pada jarak tertentu dan teratur dalam arah tegak maupun datar. Gerakan semacam ini disebut snap grid. Perintah Snap Grid adalah untuk gerakan-gerakan dan cross-hairs.

ü  Command: snap(enter)

  1. Perintah ortho (F8)

Bila kita ingin menggambar garis hanya mengarah datar dan tegak saja, gunakan perintah Ortho. Perintah ini berguna kalau kita menggambar bentuk-bentuk persegi, Pertemuan antara garis saling tegak lurus.

ü  Command:  ortho (enter)

  1. Tampilan gambar

Pengaturan tampilan layar dilakukan dengan perintah sebagai berikut.

  1. Zoom

Perintah zoom benfungsi seperti lensa sebuah kamera yang dapat membuat pandangan suatu obyek diperbesar atau diperkecil.

ü  Command : zoom (enter)

  1. Redraw

Perintah redraw adalah : untuk mernbersihkan layar gambar dari bintik-bintik berbentuk tanda silang kecil-kecil yang timbul di layar bila anda memilih entity dengan mouse.

Bentuk umum perintah redraw:

ü  Command: Redraw (enter)

  1. Regen

Perintah  regen adalah untuk memperbaharui gambar di layar gambar, jika hasil gambar yang ditampilkan oleh perintah redraw masih belum memuaskan, maka perinta regen memberikan hasil gambar yang lebih akurat di layar gambar.

ü  Command: regen (enter)

  1. Pan

Bila sebagian gambar berada di luar maka gunakan Pan untuk menggeser gambar tersebut agan masuk ke dalam layar gambar. Perintah ini dapat menggeser gambar ke arah kiri atau kanan layar, ke arah atas atau bawah layar dengan Menggunakan mouse.

ü  Command: Pan (enter)

  1. Perintah Line

Bagian utama dari sebuah gambar ialah terdiri dan garis. Perintah untuk menggambar garis ialah “line’’. Swbuah garis sebenarnya terbentuk antara dua titik yang saling dihubungkan. Berarti kalau ada serangkaian garis tentunya ada beberapa titik yang saling dihubung-hubungkan.

ü  Command: Line

  1. Perintah Circle

Perintah circle digunakan untuk menggambar lingkaran. Masing-masing pilihan selalu memberikan prompt mengenai penempatan lingkaran, yaitu lewat titik pusat atau titik-titik lainnya yang terletak di lingkarannya sendiri.

  • Lingkaran dengan option radius

ü  Command: circle (enter)

 

 

  1. Arc (membuat busur)

Perintah Arc digunakan untuk menggambar busur. Busur merupakan bagian dari sebuah lingkaran dan banyak cara untuk membuatnya. Di sini hanya beberapa cara saja yang digunakan untuk menggambar busur. Penggambaran busur dapat juga dilakukan dan Pull Down Menu.

ü  Pull-down-menu: Draw – Arc

  • Busur dengna option 3-Point

ü  coimmand: arc (enter)

  1. Perintah Rectangle

Perintah Ractangle digunakatn untuk membuat bentuk persegi empat, yaitu dengan menempatkan suatu titik dan titik lainnya dalam arah diagonal.

ü  Command: rectangle (enter)

  1. Perintah Doughnut (Donut)

Perintah doughnut atau donut digunakan untuk membuat lingkaran dengan garis keliling lingkaran yang telah, atau membuat lingkaran yang solid.

ü  Command: donut (enter)

  1. Perintah Polygon

Pada umumnya bentuk polygon adalah bentuk geometrik yang tcrtutup yang terdiri dun beherapa sisi dan sudut yang santa. AutoCAD dapat membuat polygon minimum 3 sisi dun miksimum 1024 sisi. Seimakin banyak sisinya, polygon ini tampak seperti; lingkaran.

  • Membuat polygon berdasarkan letak titik pusat dan di dalam lingkaran (Inscribed).

ü  Command: polygon (enter)

  1. Perintah Ellipse

Sebuah lingkaran yang dipandang pada suatu keimiringan sudut tertentu akan tampak seperti bentuk ellipse. Ellipse mempunyai sumbu panjang (mayor) dan sumbu pendek (minor).

  • Membuat ellipse berdasarkan Center

ü  Command: ellipse (enter)

  1. Linetype

Perintah Linetype digunakan untuk menampilkan jenis-jenis garis. Jenis garis ini dapat digunakan sesuai dengan keperluan kita, misalnya jenis garis putus—putus, garis titik-titik, garis sumbu (center) dan lain-lain.

ü  Command: Linetype (muncul menu Linetype Manager)

  1. Perintah Osnap

Perintah Osnap alan Object SNAP ialah mrmilih dengan tepat ujung garis, tengah-tengah garis, membuat tegak lurus pada suatu garis, titik perpotongan dua garis dan titik terdekat dari suatu garis. Jika kita akan menyambung suatu garis di ujung garis yang sudah ada, hal ini terasa sulit untuk menjamin ketepatannya. Setelah perintah Osnap dimasukkan, di cursor terbentuk kotak, yang disebut aperture atau cursor box. Dengancursor box ini kita pilih ujung garis yang akan disambung sehingga ujung garis tadi berada di dalam cursor box. Maka perintah Osnap secara otomatis akan menyambung ke ujung garis yang sudah ada.

  1. Eraser

Perintah erase digunakan untuk menghapus sebagian atau seluruh objek gambar yang diinginkan.

ü  Command: erase (enter)

 

  1. Move

Perintah Move digunakan untuk memindahkan atau menggcser obyek dari satu posisi ke posisi yang diinginkan dengan cara memilih obyek yang hendak dipindahkan

ü  Command: move

  1. Copy

Perintah copy digunakan untuk memperbanyak obyek atau entity dan dapat ditempatkan dimana saja yang diinginkan,

ü  Command: copy

  1. Trim

Perintah trim digunakan unluk memotong hagian dan suatu garis, busur atau lingkaran. Bagian yang dipotong harus dibatasi oleh suatu pertemuan atau perpotongan dengan garis, husur-atau lingkaran lainnya

ü  Command: Trim

  1. Extend

Perintah Extend digunakan untuk memperpanjang garis, atau busur sampai pada batas yang ditentukan dan batas-batas ini dapat berupa guris, busur atau lingkaran: Perintah Extend  tidak bekerja pada lingkaran.

ü  Command: Extend

  1. Mirror

Perintah Mirror digunakan untuk mencerminkan obyek yang mana jarak benda ke cermin sama dengan  jarak bayangan ke cermin tetapi bentuknya berlawanan.

ü  Command: mirror

 

  1. Rotate

Perintah rotate digunakan untuk mengubah orientasi atau mernutar obyek atau gambar berdasarkan titik putar/ base point yang dipilih.

  • Command: Rotate

 

  1. Scale

Perintah scale digunakan untuk memperbesar atau memperkecil objek secara proporsional dalam lain arah X dan Y.

ü  Command: sca

  1. Arrays

Perintah array digunakan untuk membuat obyek dalam jumlah yang banyak, baik dalam bentuk baris dan kolom (rectangular) maupun dalam bentuk perputaran (polar).

ü   Command: array

  1. Offset 

Perintah Offset digunakan untuk membuat garis atau bidang yang sejajar dengan obyek yang pertama dan letaknya dapat ditentukan.

ü  Command: Offset

  1. Chamfer

Perintah Chamfer  digunakan untuk membuat persegi dari pertemuan dua garis. arc atau circle.

  1. Fillet

Perintah Fillet digunakan untuk membuat kelengkungan dari pertemuan dua garis, irc atau circle.

ü  Command: Fillet

  1. Insert

Perintah Insert digunakan untuk memindahkan suatu gambar yang disimpan di file lain ke file yang sedang bekerja/aktif.

ü  Command: insert (muncul kotak dialog insert)

 

http://teknikmesinerick.blogspot.co.id/2011/12/auto-cad-materi.html

http://www.ilmucad.com/2015/06/pengertian-autocad.html

 

SOLIDWORKS

SOLIDWORKS adalah salah satu CAD software yang dibuat oleh DASSAULT SYSTEMES digunakan untuk merancang part permesinan atau susunan part permesinan yang berupa assembling dengan tampilan 3D untuk merepresentasikan part sebelum real part nya dibuat atau tampilan 2D (drawing ) untuk gambar proses permesinan.

SolidWorks diperkenalkan pada tahun 1995 sebagai pesaing untuk program CAD seperti Pro / ENGINEER, NX Siemens, I-Deas, Unigraphics, Autodesk Inventor, Autodeks AutoCAD dan CATIA. dengan harga yang lebih murah. SolidWorks Corporation didirikan pada tahun 1993 oleh Jon Hirschtick, dengan merekrut tim insinyur untuk membangun sebuah perusahaan yang mengembangkan perangkat lunak CAD 3D, dengan kantor pusatnya di Concord, Massachusetts, dan merilis produk pertama, SolidWorks 95, pada tahun 1995.

Pada tahun 1997 Dassault Systèmes, yang terkenal dengan CATIA CAD software, mengakuisisi perusahaan dan sekarang ini memiliki 100% dari saham SoliWorks. SolidWorks dipimpin oleh John McEleney dari tahun 2001 hingga Juli 2007, dan sekarang dipimpin oleh Jeff Ray. Saat ini banyak industri manufaktur yang sudah memakai software ini, menurut informasi WIKI , SolidWorks saat ini digunakan oleh lebih dari 3 / 4 juta insinyur dan desainer di lebih dari 80.000 perusahaan di seluruh dunia. kalau dulu orang familiar dengan AUTOCAD untuk desain perancangan gambar teknik seperti yang penulis alami tapi sekarang dengan mengenal SOLIDWORKS maka AUTOCAD sudah jarang saya pakai. Tapi itu tentunya tergantung kebutuhan masing-masing.

Untuk permodelan pada industri pengecoran logam dalam hal pembuatan pattern nya, program program 3D seperti ini sangat membantu sebab akan memudahkan operator pattern untuk menterjemahkan gambar menjadi pattern /model casting pengecoran logam dan tentunya akan mengurangi kesalahan pembacaan gambar yang bisa mengakibatkan salah bentuk. Untuk industri permesinan selain dihasilkan gambar kerja untuk pengerjaan mesin manual juga hasil geometri dari SolidWorks ini bisa langsung diproses lagi dengan CAM program semisal MASTERCAM,SOLIDCAM,VISUALMILL dll. Untuk membuat G Code yang dipakai untuk menjalankan proses permesinan automatic dengan CNC.

SolidWorks 2012 membuat 3D modeling sangat mudah dan sebagian besar perusahaan terkenal dari berbagai sektor (Otomotif, Aerospace, konstruksi, manufaktur dll) menggunakan sebagai tool modeling utama. Ini adalah tutorial SolidWorks 2012 yang menunjukkan bagaimana menggunakan SoildWorks Revolved Boss / Basis fitur dengan contoh langkah-langkah dalam bentuk gambar.

Revolve Boss / Base adalah salah satu fitur utama seperti Extrude boss/base, yang membantu untuk menambah bahan dengan cara revolving. Fungsi ini membantu untuk membuat model bulat simetris, satu-satunya hal adalah bahwa pertama sketsa setengah bagian simetris Anda ingin berputar dan juga menarik sumbu itu. Keluar dari sketsa dan klik pada fitur tab dan pilih Revolve Boss / Base. Tentukan sumbu dan bagian yang akan berputar dan klik tombol OK.

Klik pada :

New -> Select plane and sketch -> gambar setengah bagian simetris dan tentukan dimensi -> Exit sketch -> Click on Features -> Revolve Boss/Base -> Tentukan sumbu dan pengaturan lain sebagai kebutuhan Anda -> Ok

 

 

 

 

 

 

Membuat Cylinder berongga

Step-1

 

Pertama buka “SolidWorks 2012” dan klik pada new dan pilih “Part” dan klik “OK”. Maka kita mendapatkan bagian jendela baru. Dari itu, pertama-tama pilih plane (Front/Right/Top plane). Di sini kita pilih “Front Plane” dan klik “Normal To” untuk memutar pesawat menuju viewer untuk memudahkan menggambar sketsa.

File -> New -> Part -> Ok.

Select Plane -> Front Plane -> To rotate “Normal To”.

 

Step-2

Pergi ke Sketch, pilih “Line” dan tarik garis dengan mengklik area gambar. Pertama, hanya menggambar garis vertikal. We bisa menjadikan sebagai sumbu untuk fitur revolved boss. Jadi, tidak perlu dimensi untuk itu.

Sketch -> Line -> Draw axis line -> Draw Cylinder line parallel to axis.

Tarik juga garis paralel baru untuk sumbu. Garis ini merupakan lingkar luar dan tinggi silinder. Atur tinggi silinder dengan menggunakan “Smart Dimension”, yang ditunjukkan pada gambar di atas.

Smart Dimensions -> Atur tinggi cylinder menjadi 154 mm.

 

Step-3

Anda harus mengatur jarak antara dua garis sejajar seperti yang ditunjukkan pada gambar dengan menggunakan “Smart Dimension”. Ini menentukan radius luar silinder. Kemudian keluar dari “Sketch”.

Smart Dimension -> Select two parallel lines -> Enter dimensions on small window -> Ok.

 

Step-4

 

Pilih “Sktech-1” dari menu disamping.

Penting: sebelum memilih opsi fitur, Anda harus memilih sketsa yang diinginkan untuk menerapkan fitur.

Klik “Revolve Boss / Base”. Dari menu revolved boss disamping, pilih contour box dan klik pada garis luar. Kemudian Pilih kotak “axis of revolution” dan klik pada garis sumbu.

Revolve Boss / Base -> Pilih Contours box side menu -> klik pada baris luar -> Pilih kotak “Axis of Revolution” -> klik pada garis sumbu.

Jika Anda ingin menyesuaikan ukuran lubang atau jari-jari dalam silinder berongga, pilih “Thin Feature” dan masukkan nilai yang kurang dari jari-jari luar.

Thin Feature -> Set ketebalan silinder berongga -> ok, lihat pada gambar di atas.

Anda juga dapat mengatur tingkat rotasi, dengan memasukkan “Ditrction-1” Box dan mengatur derajat menjadi 360 derajat untuk membuat silinder.

 

Final Model -Hollow Cylinder

 

– See more at: http://www.applicadindonesia.com/news/solidworks-2012-tutorial-cara-menggunakan-solidworks-revolved-boss-fitur#sthash.EsZWENPe.dpuf

 

 

http://www.applicadindonesia.com/news/solidworks-2012-tutorial-cara-menggunakan-solidworks-revolved-boss-fitur

https://youzoef.wordpress.com/2011/12/02/solidworks-2012/

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s